Senin, 18 Juli 2011

postheadericon Analisa Instrumen ICP-MS

Instrumen ICP-MS mengukur sebagian besarunsur-unsur dalam tabel periodik. Unsur-unsur ditampilkan dalam warna  dapat dianalisis dengan ICP-MS dengan deteksi limitsa pada atau di bawah kisaran pptb. Elemen yang ada di putih yang baik tidak diukur dengan ICP-MS (sisi kanan atas) atau tidak  memiliki isotop alami. Kebanyakan analisis dilakukan pada ICP-MS instrumentasi kuantitatif, namun juga dapat berfungsi sebagai sangat baik  semi-kuantitatif instrumen. Dengan menggunakan paket perangkat lunak semi-kuantitatif, suatu sampel dapat dianalisis untuk  80 elemen dalam tiga menit, menyediakan semi-kuantitatif data yang biasanya dalam ± 30% dari nilai kuantitatif. Untuk alasan yang sering melibatkan kesehatan manusia, mengetahui komposisi isotop sampel dapat sangat penting. Dari tiga teknik yang disebutkan ke titik ini, hanya ICP-MS digunakan secara rutin untuk menentukan komposisi isotop.

Prinsip Kerja ICP-MS
Sampel dimasukkan ke dalam plasma argon sebagai tetesan aerosol. Plasma mengering aerosol, memisahkan yang mol-ecules, dan kemudian menghapus elektron dari komponen, sehingga membentuk ion bermuatan tunggal, yang diarahkan ke sebuah perangkat yang dikenal sebagai penyaringan massa spektrometer massa. Paling komersial ICP-MS sistem menggunakan spektrometer massa quadrupole yang cepat memindai rentang massa. Pada waktu tertentu, hanya satu massa-untuk-biaya rasio akan diizinkan untuk melewati spektrometer massa dari pintu masuk ke keluar.
Setelah keluar dari spektrometer massa, ion pemogokan dynode pertama dari sebuah pengganda elektron, yang berfungsi sebagai detektor. Dampak dari ion melepaskan kaskade elektron, yang diperkuat sampai mereka menjadi pulsa terukur. Perangkat lunak ini membandingkan intensitas dari pulsa diukur kepada mereka dari standar, yang membentuk kurva kalibrasi, untuk menentukan konsentrasi elemen. 








Untuk setiap elemen yang diukur, itu biasanya diperlukan untuk mengukur hanya satu isotop, karena rasio isotop, atau kelimpahan alam, adalah tetap di alam. Ini dapat membantu untuk merujuk kembali pada Gambar 1 di mana Anda akan melihat bargraph sederhana untuk setiap elemen. The bar menggambarkan jumlah dan kelimpahan relatif dari isotop alami untuk elemen, yang kadang-kadang disebut sebagai sidik jari isotop elemen. Jika Anda perhatikan, sebelumnya dalam ayat ini, kata "biasanya" dipakai karena ada unsur yang tidak mengikuti aturan kelimpahan alam: timbal (Pb). Memimpin alami berasal dari dua sumber - beberapa yang ditempatkan di sini ketika bumi lahir dan beberapa adalah hasil dari peluruhan bahan radioaktif. Hal ini menciptakan situasi di mana rasio isotop timbal dapat bervariasi tergantung pada sumber memimpin. Untuk memastikan bahwa weaccurately mengukur konsentrasi timbal dalam sampel, maka perlu untuk jumlah beberapa isotop yang tersedia.

ICP-MS dapat digunakan untuk mengukur isotop dari setiap elemen individu; kemampuan ini membawa nilai ke laboratorium tertarik pada salah satu isotop unsur tertentu atau dalam rasio antara dua isotop unsur.

ICP-MS terdiri dari komponen sebagai berikut: • Contoh sistem pengenalan - terdiri dari nebulizer dan ruang semprot dan menyediakan sarana sampel masuk ke instrumen • ICP obor dan kumparan RF - menghasilkan plasma argon, yang berfungsi sebagai sumber ion ICP-MS • Antarmuka - link tekanan atmosfer ICP sumber ion untuk spektrometer massa vakum tinggi • Sistem Vacuum - menyediakan vakum tinggi untuk optik ion, quadrupole, dan detektor • Tabrakan sel / reaksi - mendahului spektrometer massa dan digunakan untuk menghilangkan gangguan yang dapat menurunkan deteksi batas tercapai. Hal ini dimungkinkan untuk memiliki sel yang dapat digunakan baik dalam sel tabrakan dan mode reaksi sel, yang disebut sebagai sel yang universal • Ion optik - panduan ion-ion yang diinginkan ke quadrupole sementara memastikan bahwa spesies netral dan foton dibuang dari berkas ion • Massa spektrometer - bertindak sebagai filter untuk memilah ion massa oleh massa-untuk-biaya rasio (m / z) • Detektor - jumlah ion individu yang keluar quadrupole • Penanganan data dan pengendali sistem - mengendalikan semua aspek kontrol instrumen dan data penanganan untuk mendapatkan akhir konsentrasi.


analisis kuantitatif
ICP-MS secara akurat menentukan berapa banyak elemen tertentu dalam bahan yang dianalisis. Dalam analisis kuantitatif yang khas, konsentrasi setiap elemen ditentukan dengan membandingkan jumlah diukur untuk isotop yang dipilih kekurva kalibrasi eksternal yang dihasilkan untuk elemen itu.

Standar kalibrasi cair disusun dengan cara yang sama seperti yang digunakan dalam AA dan ICP-OES analisis. Standar-standar ini dianalisis untuk menetapkan kurva kalibrasi. yang tidak diketahui sampel kemudian jalankan, dan intensitas sinyal dibandingkan dengan kurva kalibrasi untuk menentukan konsentrasi yang tidak diketahui.

0 komentar:

Search

Memuat...

Popular Posts

Share